0

Dibayar rokok 2 bungkus, 2 warga coba kacaukan Pilkades di Pamekasan
Dua orang warga Desa Batu Putih, Kabupaten Sumenep, Sudikno (46) dan Hadi (36) diduga sebagai pengacau dalam pelaksanaan pemilihan kepala desa (pilkades) di Pamekasan, Jawa Timur. Mereka akhirnya berhasil ditangkap oleh TNI dari Yonif 516/Caraka Yuda Senin (16/11).

"Penangkapan kepada dua yang diduga sebagai pengacau itu di Dusun Cekonce Timor, Desa Sana Tengah, Kecamatan Pasean," kata Komandan Kodim 0826 Pamekasan Letkol Arm Mawardi di Pamekasan, dikutip dari Antara, Senin (16/11).

Berdasarkan hasil pemeriksaan yang dilakukan petugas di lokasi penangkapan, kedua orang itu diundang oleh temannya yang bernama Gumbrek.

"Si Gumbrek ini merupakan pendukung calon kepala desa bernama Tarkas (45)," terang Dandim.

Menurut pengakuan keduanya, mereka diajak untuk berjaga-jaga saat pelaksanaan pilkades, di Dusun Cekonce Timur, Desa Sana Tengah, Kecamatan Pasean dengan imbalan rokok dua bungkus.

Namun, berdasarkan pengakuan warga setempat, kedua orang itu sengaja diundang untuk mempengaruhi warga agar tidak mendukung calon lain, selain calon yang didukung Gumbrek. Bahkan mereka sering mengintimidasi warga apabila tidak mendukung calon kepala desa yang didukung Gumbrek itu.

TNI lalu menyerahkan kedua orang itu kepada Mapolsek Pasean. Mereka langsung diperiksa dan dilakukan penggeledahan guna memastikan keduanya membawa senjata tajam atau tidak.

"Karena tidak ditemukan membawa senjata tajam, polisi lalu memulangkan mereka ke desa asalnya di Sumenep," terang Dandim.

Kedua orang asal luar Pamekasan itu diketahui petugas dari Yonif 516 melakukan patroli di rumah pamong desa Raimo (47).

Dandim menjelaskan, pada pelaksanaan pilkades serentak kali ini, pihaknya sengaja melakukan pengamanan dengan mengedepankan pencegahan. Agar pelaksanaan pesta demokrasi di tingkat desa itu bisa berlangsung dengan aman dan lancar, tanpa adanya gangguan dari masyarakat atau warga dari daerah lain.

Selain itu, pola pengamanan dengan sistem pencegahan itu, dimaksudkan untuk mencegah terjadinya kekerasan, seperti carok yakni perkelahian dengan menggunakan senjata tajam, seperti yang terjadi di Desa Larangan Tokol, Kecamatan Tlanakan, Pamekasan.

Pilkades serentak di Kabupaten Pamekasan kali ini digelar di 71 desa di 13 kecamatan di Kabupaten Pamekasan.

Sumber: merdeka.com
Disclaimer : Sebagian atau seluruh artikel, gambar, video, berita dan sebagainya yang ditampilkan di blog ini adalah milik masing-masing pemilik. Kami tidak memegang hak cipta. Sebagian atau seluruhnya itu bersumber dari blog maupun website lain atau sumber lainnya. Jika ada yang keberatan untuk ditampilkan artikel, gambar, video, berita dan sebagainya di blog ini, agar disampaikan kepada kami melalui kontak form disini yang selanjutnya akan dihapus dari blog ini. Terima kasih.

Post a Comment

 
Top